Monday, February 11, 2013

PKS yang hakekatnya Jamaah Ikhwan itu, melakukan pengkhianatan terhadap manhaj dan tujuan gerakan itu sendiri.


PKS yang hakekatnya Jamaah Ikhwan itu, melakukan pengkhianatan terhadap manhaj dan tujuan gerakan itu sendiri.

Di Indonesia PKS yang nampak justru, sudah sangat menyimpang terkait dengan “ghoyah” (tujuan). Dalam aspek amal dan secara “i’tiqodi”  sudah nampak menyimpang. Penyimpangan (inhirof) yang terjadi di dalam PKS, bukan hanya terkait dengan masalah-masalah amal semata, tetapi yang menyimpang sudah terkait dengan masalah yang paling pokok dan asas, terkait dengan iman dan aqidah,  yang menjadi ruh dari gerakan mereka.
Sesungguhnya yang menjadi “wasail” (sarana) berubah menjadi “ghoyah” (tujuan). Partai politik, parlemen, kekuasaan, jabatan, harta kekayaan dan sarana-sarana lainnya, sekarang berubah menjadi “ghoyah”.
Ditangkap dan ditahannya Luthfi Hasan Ishak oleh KPK, karena faktor utamanya, PKS telah mengubah prinsip dasar gerakan. Di mana “wasail” berubah menjadi “ghoyah”.
Bahkan, sampai-sampai mengubah secara total ittijah(orientasi) dari gerakan mereka yang hanya menjadi “wasail”menjadi tujuan ”ghoyah”. Karena, mereka sudah menuhankan kekuasaan, jabatan, harta kekayaan, perempuan,  dan aksesoris dunia lainnya.
Lalu, para pemimpin PKS tidak lagi menjadi orang-orang yang meniru dan meneladani para salafush shalilh, yang hidup zuhud dan wara’, tetapi menjadi barisan para pengikut“Qorun” dan “Bal’am”. Mereka menjadi para penikmat duniawi. Menjadikan duniawi sebagai sesembahan mereka yang baru. Bukan lagi Allah Rabbul ‘Alamin.
Para elit PKS tidak lagi berwala’ (memberikan loyalitas) kepada Allah dan Rasul, tetapi sebaliknya memberikan wala’nya kepada mereka yang terang-terangan memusuhi terhadap Allah dan Rasul.
Karena itu, PKS yang hakekatnya Jamaah Ikhwan itu, melakukan pengkhianatan terhadap manhaj dan tujuan gerakan itu sendiri. Seperti yang telah mereka lakukan saat mereka mendeklarasikan dirinya menjadi partai terbuka, di Hotel Rizt  Carlton, Juni 2008.
Selanjutnya, PKS sebagai gerakan dakwah tidak berani bersikap bara’ (menolak) segala bentuk pelanggaran, penyimpangan, dan kemungkaran yang terjadi di tengah-tengah kehidupan.
Bahkan, PKS memberikan dukungannya kepada penguasa yang terang-terangan melakukan pengingkaran terhadap al-haq (al-Islam), sampai hari ini. Semuanya sikap dan tindakan  ini hanya diberi stempel dengan : ”demi kemaslahatan dakwah”.
Gerakan ini seperti yang terjadi di kalangan Yahudi, yang kemudian oleh Allah Ta’ala dikutuk, karena sikapnya yang menghalalkan yang diharamkan oleh Allah Ta’ala. Membenarkan segala yang dilarang oleh Allah Ta’ala.
Selama lebih satu dekade, tidak nampak yang sangat menonjolkan usaha-usaha yang dilakukan oleh PKS, khususnya dalam mengubah kehidupan umat dan bangsa ini. Justru masuk dalam lingkaran kekuasaan yang sangat merusak, dan menghancurkan kehidupan ini.
Sejatinya, jika kalangan internal bisa mengambi ibroh dari peristiwa yang dialami Luthfie Hasan Ishak, dan melakukan otokritik, dan membersihkan dari unsur-unsur yang sudah tidak lagi komit terhadap manhaj dan thoriqoh dakwah Ikhwan yang menjadi prinsip gerakannya, mungkin masih dapat berharap masa depan PKS, sebagai bentuk model gerakan Ikhwan di Indonesia.
Tetapi, justru yang ada sekarang ini, yang muncul sikap defensif dan apologi, seperti yang diperlihatkan oleh Hidayat Nurwahid. Umat menjadi sangat tidak simpati cara itu.
Seharusnya, di internal PKS melakukan penyidikan dan investigasi, mereka yang salah harus dikeluarkan dari PKS, siapapun. Tidak membiarkan kesalahan dan keadaan yang ada. Karena itu, hanya akan membawa kehancuran belaka. Siapapun tidak ada yang maksum, termasuk Hilmi Aminuddin yang menjadi tokoh sentral dalam PKS.
Mungkinkah kasus seperti Lutfhi Hasan Ishak ini sudah sangat sistemik di dalam organisasi gerakan PKS? Kalau itu yang terjadi, dan tidak ada satupun yang berani melakukan koreksi, maka sesungguhnya gerakan dakwah yang kemudian berwajah PKS itu, nantinya akan terkubur seperti “Qorun”, yang lupa dan ingkar atas segala nikmat yang diberikan oleh Allah Azza Wa jalla. Wallahu a’lam. Jum’at, 01 Feb 2013
dari mari 
PKS yang hakekatnya Jamaah Ikhwan itu, melakukan pengkhianatan terhadap manhaj dan tujuan gerakan itu sendiri.

No comments:

Post a Comment